Memuat...

Jumat, 27 Januari 2012

PERINTAH-PERINTAH AUTO CAD

PERINTAH-PERINTAH AUTO CAD

#
3D Creates three-dimensional polygon mesh objects
3DARRAY Creates a three-dimensional array
3DCLIP Invokes the interactive 3D view and opens the Adjust Clipping Planes window
3DCORBIT Invokes the interactive 3D view and enables you to set the objects in the 3D view into continuous motion
3DDISTANCE Invokes the interactive 3D view and makes objects appear closer or farther away

3DFACE Creates a three-dimensional face
3DMESH Creates a free-form polygon mesh
3DORBIT Controls the interactive viewing of objects in 3D
3DPAN Invokes the interactive 3D view and enables you to drag the view horizontally and vertically
3DPOLY Creates a polyline with straight line segments using the CONTINUOUS linetype in three-dimensional space
3DSIN Imports a 3D Studio (3DS) file

3DSOUT Exports to a 3D Studio (3DS) file
3DSWIVEL Invokes the interactive 3D view and simulates the effect of turning the camera
3DZOOM Invokes the interactive 3D view so you can zoom in and out on the view

A

ABOUT Displays information about AutoCAD
ACISIN Imports an ACIS file
ACISOUT Exports AutoCAD solid objects to an ACIS file
ADCCLOSE Closes AutoCAD DesignCenter
ADCENTER Manages content
ADCNAVIGATE Directs the Desktop in AutoCAD DesignCenter to the file name, directory location, or network path you specify
ALIGN Aligns objects with other objects in 2D and 3D

AMECONVERT Converts AME solid models to AutoCAD solid objects
APERTURE Controls the size of the object snap target box
APPLOAD Loads and unloads applications and defines which applications to load at startup
ARC Creates an arc
AREA Calculates the area and perimeter of objects or of defined areas
ARRAY Creates multiple copies of objects in a pattern
ARX Loads, unloads, and provides information about ObjectARX applications

ATTDEF Creates an attribute definition
ATTDISP Globally controls attribute visibility
ATTEDIT Changes attribute information
ATTEXT Extracts attribute data
ATTREDEF Redefines a block and updates associated attributes
AUDIT Evaluates the integrity of a drawing

B

BACKGROUND Sets up the background for your scene
BASE Sets the insertion base point for the current drawing
BHATCH Fills an enclosed area or selected objects with a hatch pattern
BLIPMODE Controls the display of marker blips
BLOCK Creates a block definition from objects you select
BLOCKICON Generates preview images for blocks created with Release 14 or earlier
BMPOUT Saves selected objects to a file in device-independent bitmap format

BOUNDARY Creates a region or a polyline from an enclosed area
BOX Creates a three-dimensional solid box
BREAK Erases parts of objects or splits an object in two
BROWSER Launches the default Web browser defined in your system's registry

C

CAL Evaluates mathematical and geometric expressions
CAMERA Sets a different camera and target location
CHAMFER Bevels the edges of objects
CHANGE Changes the properties of existing objects
CHPROP Changes the color, layer, linetype, linetype scale factor, lineweight, thickness, and plot style of an object
CIRCLE Creates a circle
CLOSE Closes the current drawing

COLOR Defines color for new objects
COMPILE Compiles shape files and PostScript font files
CONE Creates a three-dimensional solid cone
CONVERT Optimizes 2D polylines and associative hatches created in AutoCAD Release 13 or earlier
COPY Duplicates objects
COPYBASE Copies objects with a specified base point
COPYCLIP Copies objects to the Clipboard
COPYHIST Copies the text in the command line history to the Clipboard

COPYLINK Copies the current view to the Clipboard for linking to other OLE applications
CUTCLIP Copies objects to the Clipboard and erases the objects from the drawing
CYLINDER Creates a three-dimensional solid cylinder

D

DBCCLOSE Closes the dbConnect Manager
DBCONNECT Provides an AutoCAD interface to external database tables
DBLIST Lists database information for each object in the drawing
DDEDIT Edits text and attribute definitions
DDPTYPE Specifies the display mode and size of point objects
DDVPOINT Sets the three-dimensional viewing direction
DELAY Provides a timed pause within a script

DIM AND DIM1 Accesses Dimensioning mode
DIMALIGNED Creates an aligned linear dimension
DIMANGULAR Creates an angular dimension
DIMBASELINE Creates a linear, angular, or ordinate dimension from the baseline of the previous dimension or a selected dimension
DIMCENTER Creates the center mark or the centerlines of circles and arcs
DIMCONTINUE Creates a linear, angular, or ordinate dimension from the second extension line of the previous dimension or a selected dimension

DIMDIAMETER Creates diameter dimensions for circles and arcs
DIMEDIT Edits dimensions
DIMLINEAR Creates linear dimensions
DIMORDINATE Creates ordinate point dimensions
DIMOVERRIDE Overrides dimension system variables
DIMRADIUS Creates radial dimensions for circles and arcs
DIMSTYLE Creates and modifies dimension styles
DIMTEDIT Moves and rotates dimension text
DIST Measures the distance and angle between two points

DIVIDE Places evenly spaced point objects or blocks along the length or perimeter of an object
DONUT Draws filled circles and rings
DRAGMODE Controls the way AutoCAD displays dragged objects
DRAWORDER Changes the display order of images and other objects
DSETTINGS Specifies settings for Snap mode, grid, and polar and object snap tracking
DSVIEWER Opens the Aerial View window
DVIEW Defines parallel projection or perspective views

DWGPROPS Sets and displays the properties of the current drawing
DXBIN Imports specially coded binary files

E

EDGE Changes the visibility of three-dimensional face edges
EDGESURF Creates a three-dimensional polygon mesh
ELEV Sets elevation and extrusion thickness properties of new objects
ELLIPSE Creates an ellipse or an elliptical arc
ERASE Removes objects from a drawing
EXPLODE Breaks a compound object into its component objects
EXPORT Saves objects to other file formats
EXPRESSTOOLS Activates the installed AutoCAD Express Tools if currently unavailable

EXTEND Extends an object to meet another object
EXTRUDE Creates unique solid primitives by extruding existing two-dimensional objects

F

FILL Controls the filling of multilines, traces, solids, all hatches, and wide polylines
FILLET Rounds and fillets the edges of objects
FILTER Creates reusable filters to select objects based on properties
FIND Finds, replaces, selects, or zooms to specified text
FOG Provides visual cues for the apparent distance of objects

G

GRAPHSCR Switches from the text window to the drawing area
GRID Displays a dot grid in the current viewport
GROUP Creates a named selection set of objects

H

HATCH Fills a specified boundary with a pattern
HATCHEDIT Modifies an existing hatch object
HELP (F1) Displays online help
HIDE Regenerates a three-dimensional model with hidden lines suppressed
HYPERLINK Attaches a hyperlink to a graphical object or modifies an existing hyperlink
HYPERLINKOPTIONS Controls the visibility of the hyperlink cursor and the display of hyperlink tooltips

I

ID Displays the coordinate values of a location
IMAGE Manages images
IMAGEADJUST Controls the image display of the brightness, contrast, and fade values of images
IMAGEATTACH Attaches a new image to the current drawing
IMAGECLIP Creates new clipping boundaries for an image object
IMAGEFRAME Controls whether AutoCAD displays the image frame or hides it from view
IMAGEQUALITY Controls the display quality of images

IMPORT Imports files in various formats into AutoCAD
INSERT Places a named block or drawing into the current drawing
INSERTOBJ Inserts a linked or embedded object
INTERFERE Creates a composite 3D solid from the common volume of two or more solids
INTERSECT Creates composite solids or regions from the intersection of two or more solids or regions and removes the areas outside of the intersection
ISOPLANE Specifies the current isometric plane

L

LAYER Manages layers and layer properties
LAYOUT Creates a new layout and renames, copies, saves, or deletes an existing layout
LAYOUTWIZARD Starts the Layout wizard, in which you can designate page and plot settings for a new layout
LEADER Creates a line that connects annotation to a feature
LENGTHEN Lengthens an object
LIGHT Manages lights and lighting effects
LIMITS Sets and controls the drawing boundaries and grid display

LINE Creates straight line segments
LINETYPE Creates, loads, and sets linetypes
LIST Displays database information for selected objects
LOAD Makes shapes available for use by the SHAPE command
LOGFILEOFF Closes the log file opened by LOGFILEON
LOGFILEON Writes the text window contents to a file
LSEDIT Edits a landscape object
LSLIB Maintains libraries of landscape objects
LSNEW Adds realistic landscape items, such as trees and bushes, to your drawings

LTSCALE Sets the linetype scale factor
LWEIGHT Sets the current lineweight, lineweight display options, and lineweight units

M

MASSPROP Calculates and displays the mass properties of regions or solids
MATCHPROP Copies the properties from one object to one or more objects
MATLIB Imports and exports materials to and from a library of materials
MEASURE Places point objects or blocks at measured intervals on an object
MENU Loads a menu file
MENULOAD Loads partial menu files
MENUUNLOAD Unloads partial menu files
MINSERT Inserts multiple instances of a block in a rectangular array

MIRROR Creates a mirror image copy of objects
MIRROR3D Creates a mirror image of objects about a plane
MLEDIT Edits multiple parallel lines
MLINE Creates multiple parallel lines
MLSTYLE Defines a style for multiple parallel lines
MODEL Switches from a layout tab to the Model tab and makes it current
MOVE Displaces objects a specified distance in a specified direction
MSLIDE Creates a slide file of the current viewport in model space, or of all viewports in paper space

MSPACE Switches from paper space to a model space viewport
MTEXT Creates multiline text
MULTIPLE Repeats the next command until canceled
MVIEW Creates floating viewports and turns on existing floating viewports
MVSETUP Sets up the specifications of a drawing

N

NEW Creates a new drawing file

O

OFFSET Creates concentric circles, parallel lines, and parallel curves
OLELINKS Updates, changes, and cancels existing OLE links
OLESCALE Displays the OLE Properties dialog box
OOPS Restores erased objects
OPEN Opens an existing drawing file
OPTIONS Customizes the AutoCAD settings
ORTHO Constrains cursor movement
OSNAP Sets object snap modes

P

PAGESETUP Specifies the layout page, plotting device, paper size, and settings for each new layout
PAN Moves the drawing display in the current viewport
PARTIALOAD Loads additional geometry into a partially opened drawing
PARTIALOPEN Loads geometry from a selected view or layer into a drawing
PASTEBLOCK Pastes a copied block into a new drawing

PASTECLIP Inserts data from the Clipboard
PASTEORIG Pastes a copied object in a new drawing using the coordinates from the original drawing
PASTESPEC Inserts data from the Clipboard and controls the format of the data
PCINWIZARD Displays a wizard to import PCP and PC2 configuration file plot settings into the Model tab or current layout
PEDIT Edits polylines and three-dimensional polygon meshes

PFACE Creates a three-dimensional polyface mesh vertex by vertex
PLAN Displays the plan view of a user coordinate system
PLINE Creates two-dimensional polylines
PLOT Plots a drawing to a plotting device or file
PLOTSTYLE Sets the current plot style for new objects, or the assigned plot style for selected objects
PLOTTERMANAGER Displays the Plotter Manager, where you can launch the Add-a-Plotter wizard and the Plotter Configuration Editor

POINT Creates a point object
POLYGON Creates an equilateral closed polyline
PREVIEW Shows how the drawing will look when it is printed or plotted
PROPERTIES Controls properties of existing objects
PROPERTIESCLOSE Closes the Properties window
PSDRAG Controls the appearance of a PostScript image as it is dragged into position with PSIN
PSETUPIN Imports a user-defined page setup into a new drawing layout

PSFILL Fills a two-dimensional polyline outline with a PostScript pattern
PSIN Imports a PostScript file
PSOUT Creates an encapsulated PostScript file
PSPACE Switches from a model space viewport to paper space
PURGE Removes unused named objects, such as blocks or layers, from the drawing database

Q

QDIM Quickly creates a dimension
QLEADER Quickly creates a leader and leader annotation
QSAVE Quickly saves the current drawing
QSELECT Quickly creates selection sets based on filtering criteria
QTEXT Controls the display and plotting of text and attribute objects
QUIT Exits AutoCAD

R

RAY Creates a semi-infinite line
RECOVER Repairs a damaged drawing
RECTANG Draws a rectangular polyline
REDEFINE Restores AutoCAD internal commands overridden by UNDEFINE
REDO Reverses the effects of the previous UNDO or U command
REDRAW Refreshes the display in the current viewport
REDRAWALL Refreshes the display in all viewports
REFCLOSE Saves back or discards changes made during in-place editing of a reference (an xref or a block)

REFEDIT Selects a reference for editing
REFSET Adds or removes objects from a working set during in-place editing of a reference (an xref or a block)
REGEN Regenerates the drawing and refreshes the current viewport
REGENALL Regenerates the drawing and refreshes all viewports
REGENAUTO Controls automatic regeneration of a drawing
REGION Creates a region object from a selection set of existing objects

REINIT Reinitializes the digitizer, digitizer input/output port, and program parameters file
RENAME Changes the names of objects
RENDER Creates a photorealistic or realistically shaded image of a three-dimensional wireframe or solid model
RENDSCR Redisplays the last rendering created with the RENDER command
REPLAY Displays a BMP, TGA, or TIFF image
RESUME Continues an interrupted script
REVOLVE Creates solids by revolving two-dimensional objects about an axis

REVSURF Creates a revolved surface about a selected axis
RMAT Manages rendering materials
ROTATE Moves objects about a base point
ROTATE3D Moves objects about a three-dimensional axis
RPREF Sets rendering preferences
RSCRIPT Creates a script that repeats continuously
RULESURF Creates a ruled surface between two curves

S

SAVE Saves the drawing under the current file name or a specified name
SAVEAS Saves an unnamed drawing with a file name or renames the current drawing
SAVEIMG Saves a rendered image to a file
SCALE Enlarges or reduces selected objects equally in the X, Y, and Z directions
SCENE Manages scenes in model space
SCRIPT Executes a sequence of commands from a script
SECTION Uses the intersection of a plane and solids to create a region

SELECT Places selected objects in the Previous selection set
SETUV Maps materials onto objects
SETVAR Lists or changes the values of system variables
SHADEMODE Shades the objects in the current viewport
SHAPE Inserts a shape
SHELL Accesses operating system commands
SHOWMAT Lists the material type and attachment method for a selected object
SKETCH Creates a series of freehand line segments

SLICE Slices a set of solids with a plane
SNAP Restricts cursor movement to specified intervals
SOLDRAW Generates profiles and sections in viewports created with SOLVIEW
SOLID Creates solid-filled polygons
SOLIDEDIT Edits faces and edges of 3D solid objects
SOLPROF Creates profile images of three-dimensional solids
SOLVIEW Creates floating viewports using orthographic projection to lay out multi- and sectional view drawings of 3D solid and body objects while in a layout

SPELL Checks spelling in a drawing
SPHERE Creates a three-dimensional solid sphere
SPLINE Creates a quadratic or cubic spline (NURBS) curve
SPLINEDIT Edits a spline object
STATS Displays rendering statistics
STATUS Displays drawing statistics, modes, and extents
STLOUT Stores a solid in an ASCII or binary file
STRETCH Moves or stretches objects
STYLE Creates or modifies named styles and sets the current style for text in your drawing

STYLESMANAGER Displays the Plot Style Manager
SUBTRACT Creates a composite region or solid by subtraction
SYSWINDOWS Arranges windows

T

TABLET Calibrates, configures, and turns on and off an attached digitizing tablet
TABSURF Creates a tabulated surface from a path curve and a direction vector
TEXT Displays text on screen as it is entered
TEXTSCR Opens the AutoCAD text window
TIME Displays the date and time statistics of a drawing
TOLERANCE: Creates geometric tolerances
TOOLBAR Displays, hides, and customizes toolbars
TORUS Creates a donut-shaped solid

TRACE Creates solid lines
TRANSPARENCY Controls whether background pixels in an image are transparent or opaque
TREESTAT Displays information about the drawing's current spatial index
TRIM Trims objects at a cutting edge defined by other objects

U

U Reverses the most recent operation
UCS Manages user coordinate systems
UCSICON Controls the visibility and placement of the UCS icon
UCSMAN Manages defined user coordinate systems
UNDEFINE Allows an application-defined command to override an internal AutoCAD command
UNDO Reverses the effect of commands
UNION Creates a composite region or solid by addition
UNITS Controls coordinate and angle display formats and determines precision

V

VBAIDE Displays the Visual Basic Editor
VBALOAD Loads a global VBA project into the current AutoCAD session
VBAMAN Loads, unloads, saves, creates, embeds, and extracts VBA projects
VBARUN Runs a VBA macro
VBASTMT Executes a VBA statement on the AutoCAD command line
VBAUNLOAD Unloads a global VBA project

VIEW Saves and restores named views
VIEWRES Sets the resolution for objects in the current viewport
VLISP Displays the Visual LISP interactive development environment (IDE)
VPCLIP Clips viewport objects
VPLAYER Sets layer visibility within viewports
VPOINT Sets the viewing direction for a three-dimensional visualization of the drawing
VPORTS Divides the drawing area into multiple tiled or floating viewports

VSLIDE Displays an image slide file in the current viewport

W

WBLOCK Writes objects or a block to a new drawing file
WEDGE Creates a 3D solid with a sloped face tapering along the X axis
WHOHAS Displays ownership information for opened drawing files
WMFIN Imports a Windows metafile
WMFOPTS Sets options for WMFIN
WMFOUT Saves objects to a Windows metafile

X

XATTACH Attaches an external reference to the current drawing
XBIND Binds dependent symbols of an xref to a drawing
XCLIP Defines an xref or block clipping boundary and sets the front or back clipping planes
XLINE Creates an infinite line
XPLODE Breaks a compound object into its component objects
XREF Controls external references to drawing files

Z

ZOOM Increases or decreases the apparent size of objects in the current viewport

Copyright © Autodesk, Inc. 2012

Kamis, 26 Januari 2012

CARA MENGOPERASIKAN BOILER

Boiler adalah dapur yang menghasilkan panas (kalor) dengan membakar bahan bakar di dalamnya yang digunakan untuk mengubah phase air menjadi uap dan tekanan yang memiliki kalor yang tinggi untuk memutar turbin, kebutuhan air heater, dan kebutuhan proses pada POM dan manufactur lain.

Standar Operasi Prosedur Boiler


1. Pendahuluan sebelum pemanasan
Penting dilakukan pemanasan/kontrol yang seksama terhadap semua peralatan pada boiler untuk memastikan bahwa semuanya berada dalam kondisi siap pakai sebelum dilakukan pemanasan :
  • Periksa dan pastikan semua valve pada boiler dalam posisi tertutup
  • Periksa semua visual terhadap semua fan, seperti casing, bearing, v-belt, baut penahan dan lain-lain
  • Periksa level air pada glass penduga, cobakan gelas penduga, guna memastikan bahwa level air sekitar setengah gelas penduga
  • Periksa perssure gauge, berfungsi baik/tidak
  • Kontrol air compressor, dan pastikan tekanannya lebih besar 8 barg
  • Inspeksi ruang bakar dan pastikan bahwa dapur bersih dan fibre bar dan dinding batu secara umum siap pakai
  • Periksa dan pastikan blow down valve dalam posisi tertutup
  • Periksa tangki air umpan dan isi bila di perlukan
  • Tes alarm untuk level air tinggi dan level air rendah (level pertama dan kedua). Ini dilakukan dengan memompakan air ke level yang tinggi kemudian buang menjadi level pertama dan kedua, kembalikan lagi level air diboiler sekitar setengahnya

2. Pemanasan (Menaikkan Steam)
Waktu yang dibutuhkan untuk pemanasan boiler bervariasi diantara jenis/type boiler, jika boiler di padamkan malam sebelumnya, lakukan hal seperti berikut :
  • Masukkan fibre dan sebarkan secara merata diatas fire grate, kemudian nyalakan api
  • Hidupkan ID Fan, FD Fan, dan secondary Fan dengan damper yang setengah tebuka
  • Jika memiliki sitem pendingin pendukung batang ruang bakar, buka water valve atau jalankan pompa sirkulasi jika ada
  • Panaskan boiler secara berlahan untuk menaikkan steam ketekanan kerja, pastikan bahwa level air di glass penduga tidak bertambah (terkontrol)
  • Lakukan blowdown pada heater dinding samping dan pastikan bahwa level air tetap terjaga (jangan melakukan blowdown pada header dinding samping ketika boiler operasi>
Cat : Ingatlah selalu bahwa slow firing yang merata akan memperpanjang umur boiler anda dan berikan selalu waktu pemanasan yang lebih lama.

3. Menghubungkan Boiler ke pipa induk steam (Main Steam Pipe)
Saat menghubungkan boiler ke main steam pipe, perlu dibiasakan untuk melindungi boiler, pipa-pipa dan steam turbin dari kerusakan :
  • Buka penuh semua steam trap bypass valve pada jalur main steam pipe dan steam turbin
  • Buka sedikit boiler main stop valve untuk meratakan pemanasan pada main steam pipa
  • Pada steam berhembus bebas keluar dari aliran bypass velve, segera tutup bypass velve
  • Biarkan steam trap valve dalam posisi terbukan dan buka berlahan-lahan boiler main stop valve sampai terbuka penuh
  • Ketika hendak menggabungkan boiler kedua atau ketiga pada main steam pipe, pastikan bahwa boiler tersebut berada pada tekanan yang seimbang terhadap boiler yang sebelumnya sudah stabil
  • Bypass valve pada main steam line dan steam turbin dibuka
  • Setelah beberapa menit, buka berlahan-lahan boiler main stop valve dan segera tutup bypass velve
  • Biarkan semua steam trap velve dalam posisi terbuka

Rabu, 25 Januari 2012

Pembangkit Listrik Tenaga Uap (The Cycles)

1. Siklus Uap dan Air (Steam and Water Cycle)
Siklus ini merupakan siklus inti dari sistem pembangkit uap dinama dalam siklus ini diterapkan Close Cycle Thermodinamika. Demin Water (air murni dengan minim kadar oksigen) merupakan air tanah atau air laut ya g telah di proses sedemikian rupa dalam deminerization plant dipompakan oleh feed water pump melewati feed water heater ke dalam boiler part, pada economizer panel tepatnya. Dalam boiler body part aliaran fluida adalah mengalir secara natural, jadi aliran fluida tercipta akibat perbedaan suhu, temperatur, density dan volume dari fluida yang ada pada panel-panel boiler. Dari economizer fluida cair akan mengalir ke steam drum, dalam steam drum terdapat cyclone dan separator air dan uap. Fluida cair mengalir turun melalui pipa down comer dan didistribusikan ke water wall. dari water wall fluida masuk ke steam drum lagi dan dipisahkan uap dan air. Fluida uap akan di alirkan ke superheater yang meliputi:
  • Low Temperature Superheater (LTSH) atau biasa disebut First Superheater
  • Division Panel Superheater atau biasa disebut Second Superheater
  • Final Superheater atau biasa disebut Platen Superheater
Dari platen superheater dry steam dialirkan melalui main steam pipe menuju ke turbn selanjutnya didistribusikan dalam nozel-nozel turbin. Setelah ke memutar sudu-sudu turbine maka steam mengalir ke condenser dan terjadi pendinginan menggunakan air laut (dengan sistem plat heat exchanger). Steam akan berubah menjadi fasa air dan dialirkan kembali ke boiler pada sisi economizer panel dengan melewati feed water pump dan feed water heater. Begitulah seterusnya sehingga menjadikan siklus ini siklus tertutup.
2. Siklus Udara Pembakaran dan Gas Buang (Combustion Air and Flue Gas Cycle)
Siklus udara diawali dari dipompakan udara atmosferik (udara bersih) melalui Primary Air Fan dan Secondary Air Fan ke dalam boiler dengan melewati Air Heater (Air Side) terlebih dahulu. Primary Air Fan akan mengalirkan udara ke pulverizer (penghalus batubara) sebagai media pembawa batubara ke dalam boiler furnace. Secondary Air Fan mensuplay udara pembakaran kedalam boiler melewati rangkaian ducting yang selanjutnya didistribusikan melaui windbox. Gas Buang hasil pembakaran akan mengalir dari furnace menuju back pass selanjutnya melaui Air Heater (Gas Side). Gas Buang mengalir menuju Electro Static Precipitator (ESP), di dalam ESP gas buang mengalami pembersihan terhadap kontaminan debu pembakaran (Fly Ash) secara electonik. Gas buang selanjutnya melalui Flue Desulfurization Gas (FGD) untuk dinetralkan terhadap contaminan SOx dan diturnkan temperaturnya hingga 35 derajat Celcius, selanjutya gas buang di alirkan ke stack untuk dibuang ke lingkungan.
3. Siklus Bahan Bakar dan Sisa Pembakaran (Fuel and Ash Cycle)
Bahan bakar yang digunakan dalam PLTU adalah bahan bakar padat berupa batubara. Batubara dari Coal Yard dilakukan penghalusan kasr pada Coal Crusser kemudian di tranfer ke Coal Silo menggunakan rangkaian conveyor. Batubara akan dihaluskan lagi dalam pulvurizer hingga ukurannya menyerupai butiran pasir debu. Batubara siap dilairkan ke dalam boiler furnace untuk bahan bakar pembakaran. Sisa pembakaran berupa debu berat yang jatuh ke bawah dan debu ringan (Fly Ash) yang terbawa udara pembakaran dan ditangkap oleh elemen electrostatik pada ESP. Debu berat jatuh ke dalam Submerged Scapper Chain Conveyor (SSCC) dibagian bawah boiler furnace dan ditranfer ke silo debu kasar. Debu ringan akan terkumpul dalam ESP hopper dan dialirkan melalui fluidizing line menuju Fly Ash Silo. Fly Ash ini digunakan sebagai bahan baku dalam pembuatan semen.
4. Siklus Pendinginan (Cooling Cycle)
Cooling Cycle disini hanya merupakan pendinginan yang terjadi pada condenser. Dimana condenser merupakan plat heat exchanger, maka air laut dialirkan melwati sudu-sudu cooling dan steam dialirkan pada sudu-sudu panas. Tranfer kalor yang terjadi mengakibatkan perubahan fasa uap menjadi cair pada sisi panas dan perubahan suhu air laut pada sisi cooling.
5. Siklus Pemanasan Ulang (Reheat Cycle)
Siklus Reheat merupakan siklus peningkatan efisiensi yaitu dengan meningkatkan kembali tekanan steam setelah meninggalkan MP steam. Proses ini terjadi pada Reheater Panel di dalam boiler. Steam dari main steam boiler masuk ke High Pressure (HP) turbine, lalu masuk ke Medium Pressure (MP) turbin dan sebagian uap kering akan di alirkan ke reheater panel dan kembali turbine pada sisi HP turbine. Uap kering lainnya akan dialirkan ke Low Pressure (LP) turbine dan kembali ke boiler pada sisi ecoomizer.

STEAM BALANCE

Steam yang keluar dari boiler ke turbin jumlahnnya sama dengan keluar dari turbin ke BPV dengan tekanan yang berbeda.

Digram steam balance


1. Kebutuhan Power
Misal untuk pabrik kelapa sawit dengan kapasitas 60 T/H, kebutuhan power 15 s.d 19 kW/Ton TBS diasumsi 17 kW/ton TBS. Jadi kebutuhan powernya adalah :
Power = Daya/Ton TBS x Kap Pabrik
= 17 kW/ton TBS x 60 T/H
= 1020 kW/H
bila diasumsi bahwa SSC Turbin (Specific steam consumtion) diambil dari nomen klautur turbin yang digunakan yaitu 27,4 kg steam/kW

2. Kebutuhan Steam turbin
Steam = Power x SSC
= 1020 kW/H x 27,4 kg steam/kw
= 27948 kg steam/H
3. Kebutuhan steam untuk proses pengolahan adalah 600 kg steam/Ton TBS
4. Kebutuhan steam untuk pabrik 60 Ton:
steam pabrik 60 ton/H = Kap pabrik x steam/ton Tbs
= 60 T/H x 600 kg steam/ton TBS
= 36000 kg steam/H
5. Karena kebutuhan steam pabrik lebih besar dibanding dengan yang keluar dari turbin maka dibutuhkan make up steam sebanyak 36000 kg steam/H - 27948 kg steam/H sebanyak 8052 kg steam/H hal ini make up steam diambil dari boiler dengan higth pressure (19,5 barg) dialirkan ke BPV (low pressure 3 barg) untuk itu diperlukan reduction valve untuk menurunkan tekanan.

Senin, 16 Januari 2012

INDUSTRI KELAPA SAWIT (Part 3)

Pengelolaan Industri Perkebunan Kelapa Sawit Berkelanjutan dengan Ampas Serabut (Fibre) sebagai Percontohan



Pendahuluan
Isu pertanian berkelanjutan (sustainable agriculture) semakin penting dalam perkembangan industri pertanian saat ini. Isu ini berkembang seiring dengan keinginan untuk mengarah pada teknik budidaya yang ramah lingkungan. Dalam perkembangan lebih lanjut, sektor pertanian seringkali terjebak pada dualisme keinginan yakni melakukan modernisasi untuk meningkatkan produktivitas tetapi juga harus menjaga ekosistem yang dikelolanya agar tetap lestari. Kedua hal tersebut menjadi faktor pembatas yang sifatnya bertolak belakang (trade-off) dan mengakibatkan perusahaan-perusahaan yang bergerak di bidang pertanian seringkali mengorbankan salah satu tujuan tersebut.
Revolusi hijau yang dianggap berhasil meningkatkan produksi dan pendapatan petani ternyata memiliki dua efek yang tidak terduga. Pertama, peningkatan harga pupuk kimia dan bahan bakar minyak serta penurunan harga-harga komoditas pertanian di pasar dunia sebagai akibat dari produksi yang berlebihan. Perubahan ini mengakibatkan harga yang lebih tinggi di tingkat konsumen dan harga yang lebih rendah di tingkat produsen. Yang mengeruk keuntungan besar adalah para suplier pupuk buatan dan bahan bakar minyak. Kedua, ketergantungan yang tinggi terhadap pestisida dan pupuk buatan. Input tersebut telah mencemari sungai dan air tanah, serta efek residu pada produk yang dihasilkan telah mencapai tingkat yang membahayakan manusia.
Pertanian modern menggunakan Sistem High-External Input Agriculture (HEIA) yakni sistem pertanian yang menggunakan input eksternal yang tinggi seperti pupuk dan pestisida. Fungsi-fungsi ekologi alamiah seperti keragaman (heterogenitas) diganti menjadi keseragaman (homogenitas) karena alasan teknologi dan peluang pasar. Berbagai penelitian dilakukan pada lahan-lahan yang berpotensi tinggi, fokus pada komoditas tunggal yang bernilai ekspor, dan ditujukan kepada petani yang lebih mampu (baca : perusahaan besar).
Kegiatan manusia mengolah produk pertanian untuk diubah menjadi bahan baku, bahan setengah jadi, maupun bahan jadi (siap pakai) selalu menghasilkan produk ikutan (by product) yang disebut dengan limbah. Limbah tersebut sebagian lagi langsung dapat dimanfaatkan dan sebagian lagi harus diolah kembali agar tidak menjadi bahan yang berbahaya dan beracun.
Perkembangan areal perkebunan kelapa sawit yang diikuti dengan pembangunan pabrik pengolahan yang cukup pesat akan mempengaruhi lingkungan sekitarnya terutama badan air penerima limbah. Pengurangan dampak negatif pabrik pengolahan minyak sawit mengacu pada Undang-Undang RI No. 23 tahun 1997, tentang Pengelolaan Lingkungan Hidup dan Peraturan Pemerintah RI No.51 tahun 1993 tentang Analisis Mengenai Dampak Lingkungan. Limbah pabrik minyak sawit terdiri dari limbah padat yakni Tandan Kosong, Ampas Serabut (fibre), Solid ex dechanter 3-phases, dan cangkang. Sedangkan limbah cair yakni Palm Oil Mill Effluent (POME). Pengelolaan limbah pabrik minyak sawit dapat dilakukan dengan cara pemanfaatan, pengurangan volume limbah, dan pengawasan mutu limbah sesuai dengan prinsip 3 R yakni recovery, recycle, dan re-use. Teknik recovery digunakan untuk memperbaiki kembali kerusakan lingkungan atau meningkatkan kembali kualitas dan daya dukung lingkungan sehingga dapat berfungsi lebih efektif. Teknik recycle merupakan upaya untuk memproses kembali (daur ulang) kembali limbah sebagai bahan baku kedua (secondary raw material) sehingga mengurangi limbah yang dibuang ke lingkungan. Sedangkan teknik re-use merupakan upaya pemanfaatan kembali bahan baku atau produk yang sudah digunakan. Ketiga teknik tersebut dapat diterapkan secara bersama-sama ataupun hanya satu teknik saja sesuai dengan karakteristik dari produk ikutan yang dihasilkan oleh hasil pengolahan bahan baku.
Salah satu limbah padat yang dihasilkan dari pabrik minyak sawit yakni ampas serabut (fibre) yang diproduksi dari stasiun Fibre Cyclone setelah melewati proses ekstraksi melalui unit screw press. Produksi ampas serabut dari pabrik minyak sawit sekitar 15 % dari total TBS yang diolah dengan berat kering sekitar 62 % (Mangoensoekarjo dan Semangun, 2003). Komposisi kimia dan bahan organik yang terkandung dalam ampas serabut disajikan pada tabel 1.

Tabel 1. Komposisi Kimia dan Bahan Organik yang terkandung dalam Ampas Serabut

Sumber : Naibaho, 1988.


Pengelolaan Ampas Serabut (Fibre) Kelapa Sawit
Ampas serabut kelapa sawit saat ini sudah dimanfaatkan di lingkungan perkebunan kelapa sawit. Hanya saja masih diperlukan inovasi dan improvement dalam pemanfaatannya, terutama untuk aplikasi di areal perkebunan kelapa sawit agar lebih efektif dan efisien.
Pabrik pengolahan kelapa sawit memanfaatkan ampas serabut sebagai bahan bakar pada stasiun boiler yang menghasilkan uap untuk pembangkit tenaga listrik yang menggerakkan mesin-mesin pabrik dan untuk proses pengolahan minyak dan kernel. Dengan asumsi rata-rata pabrik beroperasi lebih kurang 400 jam/bulan, maka dapat dihasilkan sekitar 200 MW tenaga listrik dari pabrik kelapa sawit (Ma et al. 1998).
Namun, ampas serabut yang dihasilkan tidak semuanya digunakan sebagai bahan bakar karena ada kelebihan antara kebutuhan sebagai bahan bakar dengan ampas serabut yang dihasilkan. Sisa ampas serabut yang tidak terpakai seringkali ditumpuk begitu saja di lingkungan sekitar pabrik dan kebun. Sisa ampas serabut yang tidak termanfaatkan ini jika dibiarkan akan menjadi breeding site bagi hama tanaman kelapa sawit yakni Kumbang Badak (Oryctes rhinoceros). Ampas serabut yang ditumpuk di pinggir jalan kebun dapat menyerap air sehingga tanah menjadi lembab dan pada akhirnya dapat berpotensi merusak jalan kebun.
Sisa ampas serabut tersebut sebenarnya masih bisa dimanfaatkan sebagai pupuk organik untuk memperbaiki sifat fisik dan kimia tanah. Dari tabel 1 dapat dilihat bahwa ampas serabut memiliki potensi nutrisi yang cukup bagi tanaman kelapa sawit terutama untuk unsur K dan Mg. Untuk tanah berpasir yang memiliki porositas tinggi, penggunaan ampas serabut sebagai pupuk organik dapat mengurangi kecepatan infiltrasi air ke dalam tanah sehingga dapat menjaga kelembaban tanah di sekitar perakaran tanaman kelapa sawit terutama pada musim kemarau. Aplikasi ampas serabut juga dapat meningkatkan nilai KTK tanah sehingga meningkatkan efisiensi pemanfaatan pemberian pupuk kimia di dalam tanah. Erosi permukaan pun berkurang karena air ditahan oleh lapisan ampas serabut. Namun ketebalan aplikasi ampas serabut perlu diperhatikan, karena jika terlalu tebal akan berpotensi menjadi breeding site hama Oryctes rhinoceros.
Pemanfaatan lain dari ampas serabut yakni sebagai mulsa di pembibitan kelapa sawit terutama di Main Nursery (MN). Ampas serabut diaplikasikan secara tipis di permukaan atas untuk mengurangi evaporasi tanah sehingga kelembaban tanah terjaga dan mengurangi pertumbuhan gulma di permukaan tanah polibag.

Peranan Ampas Serabut (Fibre) dalam Pengelolaan Industri Perkebunan Kelapa Sawit Berkelanjutan
Perkebunan kelapa sawit berwawasan lingkungan sekarang menjadi tren baru. Perusahaan perkebunan pun mulai memasukkan program pertanian berkelanjutan ke dalam strategi sentral dalam manajemen bisnisnya dan bukan hanya sekedar basa-basi saja. Dokumen-dokumen Sistem Manajemen Lingkungan seperti ISO 14001 mulai diterapkan oleh sebagaian perusahaan perkebunan. Bahkan pihak bank pun telah memasukkan dokumen pengelolaan lingkungan hidup menjadi salah satu syarat dalam pemberian kredit.
Ada empat syarat bahwa suatu agroekosistem dapat dikategorikan sebagai sistem yang berkelanjutan :
  1. Agroekosistem tersebut harus mampu memproduksi tanaman dengan produksi yang tinggi dan nutrisi yang berkualitas yang dapat dipertahankan untuk memenuhi kebutuhan masa yang akan datang.
  2. Harus dipastikan bahwa efek-efek negatif terhadap kesuburan tanah, air dan udara, dan biodiversitas dari aktivitas pertanian diminimalisasi dan harus memberikan kontribusi positif.
  3. Menggunakan sumber daya terbarukan dan mengurangi penggunaan sumber daya tak terbarukan.
  4. Pertanian berkelanjutan harus melindungi komunitas lokal dan meningkatkan kesejahteraan mereka dan lingkungannya.
Agroekosistem merupakan kesatuan komunitas tumbuhan dan hewan serta lingkungan kimia dan fisiknya yang telah dimodifikasi oleh manusia untuk menghasilkan makanan, serat, bahan bakar, dan produk lainnya bagi konsumsi dan pengolahan umat manusia. Agroekologi merupakan studi agroekosistem yang holistik, termasuk semua elemen lingkungan dan manusia. Fokusnya adalah pada bentuk, dinamika dan fungsi hubungan timbal balik antar unsur-unsur tersebut serta proses dimana mereka terlibat. Suatu wilayah yang digunakan untuk produksi pertanian, misalnya suatu lahan, dipandang sebagai suatu sistem yang kompleks dimana proses ekologi yang terjadi dalam kondisi alami juga ditemukan, misalnya daur unsur hara, interaksi pemangsa-mangsa, persaingan, simbiosis, dan perubahan turun-temurun. Yang tampak secara implisit dalam pekerjaan agroekologi adalah gagasan, bahwa dengan memahami hubungan-hubungan dan proses-proses ekologi ini, agroekosistem bisa dimanipulasi untuk memperbaiki produksi dan berproduksi secara lebih berkelanjutan dengan dampak negatif yang lebih sedikit terhadap lingkungan dan masyarakat serta kebutuhan akan input luar yang lebih sedikit.
Keberlanjutan agroekosistem perkebunan kelapa sawit merupakan kemampuan sistem tersebut untuk mampu bertahan pada jangka waktu yang panjang dan mampu bertahan terhadap perubahan-perubahan yang ekstrem pada kondisi tertentu, misalnya kekeringan, ketidaksesuaian lahan, banjir, kelangkaan pupuk, kelangkaan tenaga kerja, krisis ekonomi dan moneter, konflik, dan lain-lain. Agroekosistem perkebunan harus mampu memberikan hasil sebagai efek feedback secara merata kepada seluruh anggota ekosistem yang terdapat di lingkungan agroekosistem perkebunan tersebut. Tanaman kelapa sawit membutuhkan input baik dalam bentuk input dari lingkungan internal maupun dari lingkungan eksternal. Bentuk input internal bagi tanaman kelapa sawit antara lain berupa sisa biomassa yang tidak diolah (seperti pelepah kelapa sawit, potongan tangkai buah kelapa sawit) dan produk ikutan hasil olahan pabrik kelapa sawit (seperti tandan kosong kelapa sawit, ampas serabut, cangkang, solid, dan limbah cair kelapa sawit) yang dapat dikembalikan dalam bentuk pupuk organik bagi tanaman. Perkebunan kelapa sawit merupakan agroekosistem yang unik yang merupakan kombinasi sumber daya fisik dan biologis seperti bentuk-bentuk lahan, tanah, air, tumbuhan (tumbuhan liar, pepohonan, tanaman budidaya) dan hewan (liar dan peliharaan). Dengan mempengaruhi komponen-komponen agroekosistem dan interaksinya, industri perkebunan kelapa sawit dapat meningkatkan (minimal dapat mempertahankan) produktivitas, stabilitas, keberlanjutan dan kemerataan dari sistem tersebut.
Sebagai salah satu produk ikutan olahan kelapa sawit, ampas serabut memiliki peranan dalam memenuhi syarat-syarat terbentuknya suatu agroekosistem perkebunan yang berkelanjutan. Pemanfaatan ampas serabut sebagai bahan bakar stasiun boiler menunjukkan bahwa industri perkebunan kelapa sawit menggunakan sumber daya terbarukan dan meminimalisasi penggunaan sumber daya tak terbarukan. Pemanfaatan ampas serabut sebagai pupuk organik dan mulsa organik baik di areal kebun maupun di pembibitan menunjukkan bahwa industri perkebunan kelapa sawit meminimalisasi penggunaan input eksternal yang dapat memberikan efek negatif bagi kesuburan tanah, air, dan udara, serta berharap bahwa nutrisi yang dikandung dalam ampas serabut mampu memberikan kontribusi positif terhadap produksi tanaman kelapa sawit.
Namun pemanfaatan ampas serabut di atas masih sangat terbatas. Melalui penelitian dan pengembangan pemanfaatan ampas serabut secara berkelanjutan maka diharapkan penggunaan input eksternal dapat dikurangi sehingga terdapat feedback dari interaksi antar komponen-komponen di dalam agroekosistem perkebunan kelapa sawit. Dalam pemanfaatan tersebut yang harus ditekankan adalah semua komponen di dalam agroekosistem harus mampu memberikan kontribusi positif yakni berupa feedback (umpan balik) terhadap parameter analisis agroekosistem yakni produktivitas, stabilitas, keberlanjutan dan kemerataan, serta mengurangi trade-off (bertolak belakang) terhadap paremeter-parameter tersebut bagi kompononen-komponen di dalam agroekosistem perkebunan kelapa sawit.

Pustaka
Caliman, J.P, A. Berthaud, B. Dubos, dan B. Tailliez, 2005. A. Agronomy, Sustainability and Good Agricultural Practices, dalam OCL, vol. 12, No.2, Maret-April 2005. hal. 134-140.
Corley, R.H.V. dan P.B. Tinker, 2003. The Oil Palm. Fourth edition. Blackwell Science. 562 hal.
Dumelin, E, V. Rao, B.G. Smith, dan R.H.V. Corley, 2002. Sustainable Palm Oil Agriculture - The Unilever Initiative.. International Oil Palm Conference. Nusa Dua, Bali, 8 – 12 Juli 2002. hal. 226 – 237.
Ma, A.N, T.S. Toh dan N.S Chua, 1998. Renewable Energy from Oil Palm Industry. Chapter 17.
Mangoensoekarjo S dan H. Semangun, 2003.Manajemen Agrobisnis Kelapa Sawit. Gadjah Mada University Press. 605 hal.
Naibaho, P. M. 1988. Teknologi Pengolahan Kelapa Sawit. Pusat Penelitian Kelapa Sawit. Medan. 306 hal.
Pandoyo, D. 1999. Analisis Agroekosistem Sistem Surjan di Kecamatan Pengasih, Kabupaten Kulon Progo, Yogyakarta. Skripsi S-1. Tidak dipublikasikan.
Tailliez, B. dan M. Griffon, 2005. Research, Oil Palm, and Sustainable Development, dalam OCL, vol. 12, No.2, Maret-April 2005. hal. 107-110.

Minggu, 15 Januari 2012

Sterilization

andirusli, pabrik, sawit, sop, sterilizer, kernel, palm oil, rspo, sinar mas, Tbs, janjangan, tacipi, yassar, boiler, steam, tekanan, press, pdf

Pendahuluan

Tahapan pertama proses mekanikal pengolahan pabrik kelapa sawit adalah buah dimasukkan perebusan. Artikal ini dimulai dari penjelasan tujuan perebusan, persyaratan proses perebusan dan termasuk dibahas limit waktu/temperatur pada proses perebusan..
Juga akan dibahas sekilas tentang aspek teknik cultivation (penanaman), karena sistem pemanen dijalankan di areal kebun sangat berpengaruh terhadap hasil perebusan.

Tujuan
1.01. Ketidak-aktifan dari enzim oil splitting (pemecahan ikatan)
Situasi pada dunia market dimana kualitas minyak kelapa sawit diukur dari kandungan FFA, sehingga penting untuk menghindari semaksimal mungkin pembentukan FFA sebelum proses pengolahan serta kenaikan tingkat keasaman selama dan atau setelah proses pengolahan.
Sejumlah artikel sebelumnya, telah menjelaskan bahwa enzim oil splitting dapat dihancurkan dengan perlakuan pemanasan. Artikel ini selanjutnya, menunjukkan bahwa enzim oil splitting dapat kembali menjadi aktif (iireversibly inactive) bila temperatur rendah dan periode pemanasan yang terlalu singkat.

1.02. Koagulasi dari zat albuminous (Zat putih telur)
Kebanyakan dari zat albuminous yang menjadi perhatian dalam pembahasan ini, adalah type “globulin” (berbentuk bola). Zat ini akan dikoagulasi (dibekukan atau dikentalkan) oleh pemanasan di sterilizer, sehingga tidak bertindak sebagai emulsifiers (bahan yang menjadi emulsi) pada langkah pengolahan selanjutnya, karena gel (zat yang membeku) tidak dapat kembali kebentuk semula. Bagaimanapun, tidak semua dari koloid (butir-butir zat albuminous) yang terdapat di berondolan merupakan zat irreversible (tidak kembali ke bentuk semula) atau zat tidak larut (irresoluble), sehingga jika zat yang reversible (kembali kebentuk semula) terdapat pada crude oil (extrated liquid), maka zat ini dapat berubah menjadi bentuk koloid (butiran-butiran kecil) akibat penguraian saat pengeceran (penambahan air panas sebagai water dilution pada undiluted crude oil). Inilah sebabnya koloid terbawa bersama berondolan ke digester dan press (atau ke centrifugal) dalam bentuk gel, seharusnya tertahan semaksimal mungkin pada press cake (pressed residu), sehingga gel ini tidak terbawa bersama crude oil (extracted liquid) ke klarifikasi sehingga menimbulkan masalah.

Efektifitas proses koagulasi (pembekuan, pengentalan) dari albuminious dibutuhkan temperatur minimum 100oC pada proses perebusan

1.03. Hydraulis dari bahan mucilagonous (getah)
Getah (mucilage) berbentuk koloid dalam sel protoplasma, tidak dapat lepas dari dinding cel pada tekanan atmosfir. Saat ini, proses hydraulisis dari bahan getah (mucilagonous matter) merupakan bagian penting dalam perombakan carbonhydrat dengan air atau steam, proses hydraulisis ini terjadi saat perebusan.
Karena perlakuan panas dan pengeringan, maka bahan getah (mucilage) terhydraulisis sebagian dan sebagian terkoagulasi.Keseimbangan penyebaran (dipersion) akan terganggu dan molekul carbonhydrat pecah menjadi molekul glukosa yang larut, kondisi ini diterjadi oleh gaya osmotic dimana gaya osmotic dihasilkan dari perbedaan tekanan yang dicapai dengan tekanan atmosfir, sehingga dinding sel pecah. Dibutuhkan temperatur sterilisasi lebih dari 100oC, bila tidak maka priode reaksi menjadi sangat lama.

1.04. Pelepasan berondolan dari janjangan
Didalam proses perebusan dimana buah yang telah direbus dipersiapkan untuk dibanting.

Selesai perebusan dimana hydrolisis berjalan dan berondolan menjadi matang. Kejadian ini dapat digrambarkan dengan hydraulisis dari polycassharides (starch- cellulose) dan mengkonversikan ke mono-saccharides. Tempat pertemuan antara berondolan dengan tangkai dihydrolisis dengan steam dan penurunan kandung polycassharides menjadi zat mudah larut yang terdapat di tangkai. Seperti pelepasan berondolan di janjangan (secara alami) dimana berondolan mudah lepas.
Untuk memungkinkan proses hydraulisis berlangsung, berondolan harus kontak dengan steam. Temperatur tinggi dan periode perebusan yang lama, selanjutnya mempermudah berondolan lepas dari tangkai..
Gambar 1 menjelaskan bahwa hubungan antara kandungan berondolan di janjangan kosong dengan waktu perebusan dan temperatur. Kesimpulan diambil dari test skala pabrik yang terlaksana dalam kurun waktu satu periode. Skala y-ordinat tidak ditetapkan, sehingga kehilangan tidak dinyatakan secara angka namun grafik ini dibuat untuk memberikan gambaran umum adanya perbedaan hasil. Sebagai contoh, percobaan perebusan pada temperatur 120oC selama 80 menit, akan menghasilkan proporsi berondolan yang melekat di janjang kosong yang sama dengan perebusan 115oC selama 100 menit.



Sekarang dibahas tentang pertanyaan proses pelepasan berondolan di buah.

Catatan pertama bahwa buah yang dibanting mempunyai jumlah sampah bervariasi dimana buah mengandung calyx fragment yang keluar dengan berondolan.

Point yang lain, adalah berondolan tidak lepas dari janjangan secara keseluruhan. Pratikal membuktikan bahwa beberapa janjangan akan selalu memiliki berondolan sulit lepas. Secara pratikal bahwa satu atau dua berondolan terikut di janjangan dapat dikatakan bahwa janjangan sudah kosong atau kehilangan minyak yang terkandung tidak melebihi 0,04-0,05% di pabrik dinilai sudah baik. Mungkin juga janjangan, mengandung cukup besar berondolan tidak lepas dan bukan saja hanya beberapa berondolan. Janjangan seperti ini, dianggap mempunyai ketidaknormalan di dalam proses (kegagalan mesin thresher, ketidaksempurnaan perebusan), maupun juga kondisi janjangan itu sendiri.

A. Kegagalan perlakuan bantingan
Kemungkinan disebabkan ketidaksempurnaan design bantingan atau ketidakbenaran operasional (overloading). Berondolan mudah lepas, yang tertinggal di janjangan kosong, akan mudah lepas bila janjangan dijatuhkan secara tiba-tiba atau digonjang.

B. Janjangan Abnormal
Janjangan abnormal sulit dihadapi karena tidak dapat diolah secara sempurna dengan proses mekanikal. Berondolan dijanjangan agak lembut tetapi masih tersisa bagian berondolan pada tangkai. Pada bantingan, janjangan ini didapati berbulu atau berupa fiborius. Walaupun setelah dilakukan perebusan ulang, berondolan tidak dapat dilepaskan di bantingan dan berondolan itu hanya dapat dipotong dengan pisau itupun bila ada minyak yang diambil dari berondolan itu.
Walaupun pembahasan ini diluar artikel ini, namun tetap dijelaskan secara singkat tentang penomena ini.
Barang kali, hard bunch (knot –head bunch) memiliki sifat aneh, juga kelompok berondolan yang tidak matang akibat penyakit atau hambatan di dalam pertumbuhan saat proses pematangan buah. Perkiraan berdasarkan observasi berikut ini:
1. Sejumlah buah kurang matang selalu mempunyai cukup banyak knot-head (ujung bersimpul) jika dibandingkan buah normal
2. Percobaan dengan microkopik tidak menunjukkan perbedaan beberapa anatomi pada jaringan berondolan dari knot-head bunch dengan berondolan dari buah normal.
3. Setiap buah mempunyai derajat kematangan berondolan mentah sampai berondolan matang. Pada bagian ujung buah mempunyai proporsi berondolan matang dan berondolan matang ini mulai lepas. Seperti satu pendekatan, tangki berondolan dengan tingkat kematangan rendah, di bagian dasar buah (dekat tangkai buah) memiliki berondolan muda dan atau berondolan yang tidak sempurna. Itu sesuai dengan teori bahwa pada bagian dasar buah (bagian dekat tangkai buah) memiliki beberapa janjangan dengan berondolan sulit dilepaskan secara sempurna dan mungkin juga jenis buah knot-head (hard bunch) yang tidak mempunyai atau mempunyai beberapa berondolan keras pada bagian atas dan menyeluru dari buah. Teori ini diambil dari pratikal. Hanya jika buah dengan kematangan tidak sempurna akan menjadi buah jenis knot-head, tetapi tentu saja ini jarang terjadi pada estate dijalankan secara baik.

C. Inadequate steriliser
Temperatur sterilization yang terlalu rendah dapat menyebabkan pelepasan yang tidak sempurna.. Telah dijelaskan faktor-faktor penentuan pada point-point sebelumnya.

1.05. Persiapan berondolan untuk proses selanjutnya di dalam proses ekstraksi.
Di dalam digester, pericarp harus lepas secara sempurna dari nut. Selesai sterilisasi dimana struktur dari daging berondolan menjadi lemah sehingga efek proses pelumatan akan pemisahan pericarp dan nut.
Tidak terlalu diketahui waktu dan temperatur yang dibutuhkan agar berondolan yang dilumatkan dengan hasil baik. Indikasi bahwa daging kehilangan ketahanan setelah direbus dalam beberapa menit.
L Keher telah menjelaskan sejumlah test yang dilakukan untuk mengukur daya yang dibutuhkan untuk memasukkan jarum(diameter tertentu) ke dalam janjangan. Semua tekanan yang dibutuhkan, dicatat dimana pericrap tidak kuat menahan penetrasi jarum. Hasil percobaan dicapai seperti gambar No.2


Umumnya diketahui bahwa buah akan menyusut ketika buah direbus, sehingga buah akan menyusut menjadi 2/3 dari ukuran semula. Dari gambar 2 mengindikasikan bahwa penyusutan akan berjalan baik setelah 10 menit perebusan. .

1.06. Perlakuan awal pada nut
Jika nut ingin dipecahkan secara sempurna, maka buah harus direbus pada temperatur tertentu selama beberapa waktu. Akibat pengeringan, kernel akan lepas dari permukaan cangkang. Proses perebusan meliputi penguapan air di dalam inti kernel, hal ini membuktikan bahwa periode perebusan harus diperhitungkan. Direkomendasikan digunakan temperatur secukupnya, bila tidak, akan beresiko warna kernel akan berubah

Kebutuhan
2.01. Perebusan dan qualitas Minyak Sawit
Selanjutnya untuk FFA rendah, bleachability yang baik merupakan grade kualitas minyak kelapa sawit yang tinggi. Kata lain, bleachability minyak tidak rusak oleh proses perebusan. Dicatat bahwa kematangan buah sampai ke pabrik menjadi penentu faktor bleachability minyak kelapa sawit. Telah ditemukan bahwa minyak yang diperoleh dari buah terlalu matang, merupakan minyak yang sulit ”bleach” dan berondolan dari buah terlalu matang, akan menyebabkan kerugian di akhir produksi. (ini juga termasuk pada jenis buah rotten walaupun susah untuk diteliti). Ini sebabnya berondolan dicegah ditumpuk selama kira-kira satu hari ataupun setengah hari baik di platfom stesiliser atau loading ramp.
Kemudian untuk mendapatkan bleachability yang baik, mengharuskan udara dikeluarkan secara sempurna di steriliser dan temperatur serendah mungkin.
Jadi kebutuhan telah disinggung pada pembahasan 1.01 sampai 1.06., ditemukan bahwa banyak dari situasi berkontraksi dan secara tidak langsung dikatakan bahwa kompromi harus diambil di dalam pratikal.

Limit Waktu dan Temperatur dalam Proses Perebusan.
3.01. Limit Minimum
Jalan terbaik, kriteria untuk memastikan bahwa steriliser telah dijalankan secara benar adalah dari proporsi janjangan yang tidak sempurna direbus. Jika temperatur sangat rendah atau jika waktu terlalu singkat, maka proporsi janjangan yang tidak sempurna direbus akan meningkat. Faktor yang berpasangan untuk menemukan waktu yang minimum dan limit temperatur perebusan:
1. Ukuran janjangan
2. Tingkat kematangan

3.01.1. Ukuran janjangan
Janjangan yang lebih kecil akan lebih cepat direbus, areal kontak dengan steam yang lebih besar dan steam masuk ke dalam janjangan dengan jarak yang rendah. Pedoman ini telah diuji dari berbagai tingkat umur. Seperti data berikut ini:


Tabel ini digambarkan seperti data yang tertera ditabel. Buah dari beberapa estate terdiri dari berbagai tahun tanam, waktu perebusan selalu didasarkan dari buah yang umur paling tua.

3.01.2. Tingkat Kematangan
Jika buah yang dipanen sudah matang dan banyak berondolan lepas, maka waktu perebusan akan lebih pendek. Jika rata-rata tingkat kematangan rendah dan buah sangat compact(rapat, bantet), maka waktu perebusan diperpanjang sedikit.
Dari catatan sebelumnya, diulangi kembali bahwa kematangan seperti mentah, terlalu matang, tidak dipisahkan dan selanjutnya buah tersebut direbus.
Sewaktu buah dipanen selalu terdapat kompromi antara finansial dengan ekonomis yaitu yield per hektar dari satu sisi dan sisi lainnya adalah biaya panen.
Walaupun ini tidak bermaksud menceritakan tentang teknik panen, terpikir juga bahwa penting disimpulkan secara sederhana cara kontrol standar panen.

a) Dalam penjelasan awal dijelaskan tentang buah jenis knot-head atau hard bunch (1.04.b) dimana dicatat bahwa berondolan dijanjang tidak matang secara merata. Diingatkan bahwa berondolan matang mulai jatuh namun terdapat juga sejumlah berondolan yang tidak matang dan berondolan tidak berkembang (pathenocarpic) pada permukaan buah.

b) Berondolan yang memiliki maksimum kandungan minyak, saatnya akan lepas dari janjangan. Dari”pelepasan ini” di mengerti bahwa kondisi berondolan yang berada dipermukaan luar janjangan mudah sekali lepas dan dengan tekanan dari jari. Jika janjangan mengandung berondolan yang matang sewaktu dipanen, dan janjangan jatuh ke tanah akan melepaskan banyak berondolan. Beberapa hari sebelum kejadian ini terjadi, akan ditemukan beberapa berondolan yang telah lepas dari janjangan dengan sedikit usaha, tetapi dalam makalah ini, tentu saja tidak ditanya tentang pelepasan berondolan.

Beberapa peneleti (HM Blommendaal, L Kehren, A Dessasis) telah mempublikasikan gambaran hubungan kandungan minyak dengan berat pericarp selama proses kematangan berondolan. Percobaan mereka dilakukan pada berbagai material (jenis buah) dan kondisi cuaca yang berbeda, kesimpulan percobaan sulit dindentifikasi secara aktual, tetapi dibuat kelongkaran terhadap variasi perbedaan minor, dari gambaran percobaan ini, disimpulkan secara umum bahwa rata-rata kandungan minyak terhadap berat pericarp yang segar adalah 50%. 5 hari sebelumnya, kandungan ini mencapai 43% dan 10 hari sebelumnya, kira-kira 34%.

c) Aturan umum dimana kenaikan persentase berondolan lepas akan diikuti kenaikan kandungan FFA.

d) Persentase berondolan lepas yang meningkatkan, mungkin akan merusak bleaching dari Minyak Kelapa Sawit.

e) Minyak yang dari berondolan buah mentah mempunyai titik leleh lebih tinggi dari minyak dari berondolan segar dari buah matang dan kadang-kadang memberikan keuntungan untuk pembuatan margarin.

f) Berondolan yang telah jatuh ditanah dan dibawa ke pabrik bersama dengan buah yang dipanen, sejauh berondolan itu dapat ditemukan dibawah pohon dan sejauh itu pemanen dapat mengumpulkannya. Pasti terdapat sedikit kehilangan berondolan dimana berondolan tidak terlihat di dedaunan yang menutup tanah atau berondolan dimakan hewan.

g) Untuk alasan ekonomi, pemanen tidak dapat kembali setiap hari ke pohon untuk melihat kondisi kematangan buah. Mungkin secara berkala, pemanen menemukan buah kurang matang tetapi bila buah tersebut ditinggalkan, mungkin akan menjadi buah terlalu matang pada pusingan berikutnya.

Pemanen sangat susah dimastikan kematangan buah dari bawah, terutama ketika pohon kelapa sawit tua dan sangat tinggi, dan ini sunguh dimengerti pada suatu masa, pemanen memanjat pohon, tidak mengijinkan adanya janjangan tertinggal, secara umum, ini tidak cocok dengan pemanen dimana pemanen turun kembali dengan tangan kosong. Kelihayan pemanen diukur dengan sangsi buah, dengan penjelasan bahwa gaji bergantung kepada kualitas buah yang dipanen.
Satu persatu penjelasan menunjukkan, bahwa terdapat pertimbangan untuk menyeimbangkan berbagai konflik agar diambil kompromi yang didasarkan dari hasil investigasi atau percobaan secara statistik dalam menetapkan instruksi panen dan aturan interval panen.
Jelaslah bahwa buah diterima oleh pabrik dengan berbagai tingkat kematangan dari overipe sampai buah mentah. Sekarang, pabrik yang berjalan baik, melakukan pengukuran dengan pemisahan buah dan buah dianalisa, disorter pada kelas yang berbeda.

Analisa yang dilihat seperti berikut:
klas 00 =- tidak ada berondolan dilepaskan = a%
Klas 0 = dari 0 s/d 10% berondolan lepas = b%
Klas 1 = dari 10% s/d 25% berondolan lepas = c%
Klas 2 = dari 25% s/d 50% berondolan lepas = d%
Klas 3 = dari 50% s/d 75% berondolan lepas = e%
Klas 4 = dari 75% s/d 100% berondolan lepas = f%
Klas 5 = bagian dalam berondolan juga lepas = g%
Berondolan lepas = g%
Total 100%

Jenis buah yang terbanyak, masuk ke pabrik, menjadi keputusan untuk memanage pabrik dalam mengambil tindakan kompromi.
Buah dimanen pada posisi mentah, mempunyai kandungan minyak di pericarp rendah. FFA rendah, bleachability bagus dan titik lebur tinggi, kebalikan dengan buah terlalu matang.
Buah yang dipanen dari berbagai tahun tanam, kebanyakan buah dipanen klass 2 (matang) dan juga ada klass 4 (janjangan kosong), buah dapat direbus dengan sedikit atau tidak beresiko terhadap ketidaksempurnaan perebusan , jika cycle proses dilakukan seperti:
o Dearation : 5 menit
o Manikkan tekanan sampai penuh : 20 menit
o Perebusan : 50-60 menit.

3.02. Limit Maksimum

Limit Maksimum dikontrol dari perubahan warna kernel, dari hasil over steriliser. Diagram dibawah diperoleh dari investigasi skala besar pada satu pabrik di sumatera, terhadap perkiraan hubungan antara temperatur, waktu dan perubahan warna kernel:


Penjelasan dari simbol adalah:
A --> Tidak ada perubahan
B --> Sedikit perubahan warna
C --> Terdapat tanda perubahan warna
D --> Kernel berubah menjadi warna coklat
E --> Kernel berubah menjadi warna coklat tua
F --> Kernel berubah menjadi warna hitam

Tabel ini menunjukkan kernel diperbolehkan direbus sampai temperatur 130oC dalam waktu 1.30 menit, dan tidak menunjukkan perubahan warna kernel. Masih dari percobaan ini, menjelaskan keadaan kernel cenderung mulai berubah warna dinyatakan seperti berikut:
Awal perebusan (heat trearment), pasti perubahan mulai terjadi di kernel dimana akhir setelah 2 jam direbus, kernel akan mengalami perubahan warna. Mungkin terjadi dimana pada jam pertama perebusan, kernel berubah warna dan tidak pernah tiba-tiba kernel berubah menjadi coklat setelah 2 jam direbus..
Situasi ril, walaupun sudah dipanas 1,5 jam pada 130oC, kernel masih berwarna putih, namun kernel mulai mengalami perubahan warna. Tambahan pemanasan pada proses berikutnya seperti pemanasan di digester mungkin membuat kernel mencapai limit perubahan warna, temperatur 130oC yang telah diberikan, membuat batas perubahan warna semakin kecil seperti yang gambaran tabel diatas.
Pada temperatur 120oC, resiko perubahan warna lebih rendah pada tingkat pengolahan, sehingga kernel tetap bertahan pada warna yang original. Hasil observasi dari tabel diatas menunjukkan laju perubahan warna meningkat tajam pada temperatur di atas 130oC.
Untuk penjelasan lebih detail, disinggung juga, dilakukan pemeriksaan apakah ada satu atau lebih kernel telah merubah warna pada kondisi akhir, seperti saat kernel dikeringkan dan kernel dijual.. Tidak ada tanda perubahan warna yang akan ditunjutkan dari bagian luar.
Untuk menyempurnakan gambaran, diberikan daftar ringkas dari type minyak kernel yang diperoleh dari berbagai kernel :
1. Kernel dari berondolan yang telah direbus pada periode yang singkat dan temperatur normal akan mengeluarkan minyak berwarna kuning, walaupun kernel itu sendiri berwarna putih
2. Minyak kernel dari kernel yang normal, mempunyai warna kuning mudah dan sangat mudah di bleaching
3. Minyak dari kernel dimana tidak dikering dengan cukup waktu, berwarna greyish –yellow dan sulit di bleaching
4. Minyak dari kernel berwarna coklat muda dan minyak berwarna kuning muda dan secara umum dapat di bleaching tanpa masalah.
5. Minyak dari kernel dimana kernel disimpan kondisi basah dan minyak berwarna merah tua dan sulit di bleaching
6. Minyak dari kernel berwarna coklat tua dan minyak berwarna coklat tua dan sulit dibleaching.

Efek Temperatur steriliser dengan proses oil recovery (ekstrasi minyak)
Secara umum diketahui, temperatur yang tinggi pada proses perebusan akan meningkatkan hasil ekstraksi minyak, seperti kehilangan minyak di fiber akan rendah. Ini jelas bahwa tendency untuk meningkatkan temperatur perebusan. Limit temperatur dengan berbagai kondisi, telah dijelaskan sebelumnya.

Pengurangan Kandungan Air pada berondolan yang lewat proses perebusan.
Saat berondolan direbus pada temperatur yang tinggi, sebagian moisture akan menguapkan secara spontan setelah tekanan dilepaskan. Kehilangan moisture berkisar 10% dari berat berondolan, membantu secara material, yang dinyatakan minyak di press system.
Percobaan, baik di skala pabrik maupun laboratorium, telah didemonstrasikan bahwa peningkatan oil recovery (minyak ekstraksi) dihubungkan dengan kandungan air di pericarp setelah proses perebusan. Optimum kandungan air kira-kira 12% +/- 2%. Jika kandungan air dibawah 10% atau lebih dari 14%, hasil oil recovery (oil ekstraksi) akan turun.
Phenomena ini jelaskan terhadap struktur dari cellular membrane. Dinding sel, yang terbuat dari 2 bagian- seperti contoh dinding cellulosa dimana cellulosa selalu bergabung dengan substansi lainnya (pektin, hemicellulosa) sama seperti dinding terbuat dari lipoid membran, yang mengikat phoplasma. Di dalam pembagian struktur, air dapat terikat pada berbagai jalan dan kadang-kadang dalam jumlah yang besar. Reaksi kimia berlangsung pada proses perebusan (refer 1.02 dan 1.03) dan pelepasan air dari dinding sel memperlemah sel seperti sel membesar sehingga sel minyak sangat mudah dipisahkan dari cellulosa.
Kandungan air dari buah yang masuk ke pabrik, tergantung pada tingkat kematangan buah ketika buah dipanen, waktu delay antara buah dipanen dengan dikirimkan ke pabrik dan kondisi cuaca.
Ketika dibuatkan kelonggaran untuk pembatasan yang sama bahwa dapat dipakai kandungan minyak di pericarp seperti pembahasan 3.01.02-b, kita mungkin menyebutkan pericrap dari berondolan segar dan matang mempunyai kandungan air berkisar 33%, persentase 44% untuk 10 hari sebelumnya dan 38% untuk 5 hari sebelumnya. Ini dapat menjadi penuntun sebagai aturan umum bahwa normal crop dimana tidak terlalu lama dikirim ke pabrik bahwa berondolan akan dapat dibuatkan dengan kandungan air yang optimum dengan perebusan yang normal pada steam saturasi.

Kesimpulan.
Dibeberapa point yang menjadi perhatian dicatat bahwa faktor yang terpenting di dalam mekanikal perebusan dari buah sawit adalah efek kualitas dan kuantitas minyak yang dihasilkan.

Sabtu, 14 Januari 2012

BAGAIMANA SUPAYA ORANG GAJIAN BISA JADI KAYA?

Pendahuluan

Beberapa bulan yang lalu di televisi terdengar berita seorang mantan atlet Indonesia terkenal yang bunuh diri karena tidak mampu membiayai hidupnya. Kemudian banyak atlet Indonesia yang dulunya terkenal dan kaya akan tetapi sekarang mereka menuju kebangkrutan.

Lebih simpelnya dapat dikatakan “waktu muda kaya dan foya-foya, waktu tua bangkrut dan menderita”. Selain terjadi pada atlet, sebenarnya kejadian tersebut banyak ditemukan di sekitar kita dan mungkin terjadi pada diri kita sendiri. Coba anda pandang sekitar kita berapa banyak orang yang bekerja puluhan tahun akan tetapi mereka tidak dapat membiayai hidup bulanan bahkan harian mereka sendiri? Berapa banyak anak-anak yang terlantar dalam pendidikan? Lalu, mengapa hal itu bisa terjadi?
Tulisan ini merupakan saduran dari buku “Siapa Bilang Jadi Karyawan Nggak Bisa Kaya?” karya dari Safir Senduk, pakar perencanaan keuangan. Penulis orangnya masih muda, energik dan mau belajar karena dia belajar perencanaan keuangan secara otodidak selam 4 tahun. Berbagai macam buku telah ditulis dan termasuk best seller. Dia telah mendirikan Biro Perencanaan keuangan Safir Senduk & Rekan di Wisma GKBI, Jl. Jendral Sudirman No. 28 Jakarta. Apabila pembaca ingin mengetahui perencanaan keuangan secara baik dan mendalam maka dapat membuka situs www.perencanakeuangan.com. Buku ini membahas masalah yang sama dengan buku “Jangan mau seumur hidup jadi orang gajian” akan tetapi dengan sudut pandang yang berbeda. Akan tetapi pembaca diharapkan dapat mencari nilai positif dari kedua buku tersebut.
Apakah menjadi karyawan bisa menjadi kaya?
Sering kita mendengar keluhan dari karyawan “mana mungkin kita dapat menjadi kaya selama kita menjadi karyawan yang gajinya sudah diatur oleh perusahaan” atau mungkin pernyataan “ah, gajiku cuman segini, mana mungkin bisa kaya”. Yang perlu diketahui adalah sebagian besar orang Indonesia hidup sebagai karyawan sehingga apabila keluhan ini merupakan keluhan seluruh karyawan maka akan sering kita jumpai keluhan-keluhan tersebut. Banyak yang mengatakan apabila mau dapat rejeki banyak (dalam hal ini dianalogkan dengan kaya) maka harus mempunyai usaha sendiri. Akan tetapi untuk membuka usaha sendiri perlu dana, perlu bakat, perlu keberanian untuk gagal, dan perlu kerja keras sehingga kebanyakan orang tidak mau jadi pengusaha. Pertanyaannya adalah “apakah menjadi karyawan tidak bisa kaya?”
Sebelum menjawab pertanyaan tersebut sebaiknya harus mengetahui kesalahpahaman yang sering terjadi di masyarakat yaitu banyak yang menyamakan kata “kaya” dengan ‘penghasilan tinggi”. Kalau orang mengatakan bahwa “jika mau jadi kaya, jangan menjadi karyawan” maka dapat diartikan”kalau mau mendapat penghasilan tinggi maka jangan jadi karyawan karena sebagaimana disebutkan sebelumnya penghasilan kita sudah dijatah oleh perusahaan”. Apabila kita lihat uraian tadi maka terdapat perbedaan yaitu penghasilan tinggi adalah anda mendapatkan uang masuk yang besar setiap bulan, sedangkan “kaya” adalah bagaimana cara anda menyisihkan, menyimpan dan menumpuk asset dari penghasilan yang didapatkan. Jadi penghasilan tinggi berkaitan dengan cash flow sedang kaya berkaitan dengan bagaimana mengatur uang dengan baik yang didapatkan dari penghasilan.

Bagaimana caranya menumpuk kekayaan dengan penghasilan yang tidak tinggi?

Ada 3 hal yang harus diingat yaitu (1) berapa pun gaji yang diberikan perusahaan apabila tidak ada pengaturan yang baik maka tidak menjamin dapat menumpuk kekayaan, (2) Jangan selalu menjadikan kondisi keluarga misal banyak tanggungan, boros, sebagai alasan untuk meminta kenaikan gaji. Coba anda bertanya pada diri anda sendiri, apakah anda meminta ijin pada perusahaan waktu menambah anak? Atau anda menghabiskan uang anda untuk berfoya-foya? Yang perlu diingat adalah perusahaan hanya akan memberi gaji sesuai dengan job description yang diberikan ke karyawan yang bersangkutan, dan (3) Anda akan menjadi kaya tergantung dari bagaimana cara mengatur keuangan anda dan tidak selalu pada apa yang diberikan pada perusahaan. Sering kita lihat karyawan yang pindah dari satu tempat kerja ke tempat kerja yang lain hanya untuk meningkatkan penghasilannya. Hal ini boleh saja, akan tetapi selama pasak lebih besar daripada tiang maka tidak mungkin untuk menjadi kaya.
Untuk menjadi kaya maka penghasilan kita harus disisihkan. Misalnya anda menyisihkan uang Rp 500.000 dari penghasilan anda sebesar 4 juta untuk ditabung. Uang yang anda sisihkan ini akan berguna bagi anda dalam waktu yang akan datang. Ada 3 hal yang dapat anda dilakukan untuk menyisihkan penghasilan yaitu (1) menabunglah di muka, jangan di belakang. Sebagaimana sifat manusia yang konsumer, berapa pun uang yang anda pegang di tangan, akan habis dalam waktu sekejab. Memang anda harus menghargai diri anda dulu dengan cara membeli barang yang anda sukai, akan tetapi jangan diartikan dihabiskan. (2) Minta tolong orang kantor untuk memotong penghasilan anda guna ditabung. Sekali lagi, kalau anda membawa semua penghasilan anda dan anda tidak gemar menabung, maka dijamin penghasilan anda cepat habis. (3) Buat celengan. Meskipun cara ini dibilang tradisional dan sering dicap mainan anak kecil, tetapi mempunyai fungsi yang sangat tinggi. Apa yang anda lakukan dengan uang 100, 500 atau 1000 yang sekarang (contohnya di Riau) nyaris tidak bernilai (mungkin untuk parkir saja)? Sering anda menyepelekannya. Apabila anda memasukkannya dalam tabungan maka uang ini akan menumpuk dan bisa digunakan untuk belanja sehari-hari.
Apa yang harus dilakukan untuk menjadi kaya?
Penulis buku ini memberikan 5 kiat untuk menjadi kaya dengan cara mengelola penghasilan anda. Pertama, membeli dan memiliki harta produktif sebanyak mungkin. Hal yang harus anda lakukan adalah menginventarisasi harta yang dimiliki. Misalnya harta di rumah (televisi, tape, mobil, dll), harta tetap (misalnya rumah), harta di bank (Tabungan di BCA, tabungan di BNI), dan harta lain (misalnya reksadana). Dari berbagai jenis harta tersebut dilakukan pembagian lagi menjadi harta produktif dan harta konsumtif. Apabila harta yang dimiliki tidak memberikan penghasilan maka disebut harta konsumtif, sedang apabila memberikan penghasilan maka disebut harta produktif. Mobil dapat menjadi harta konsumtif apabila digunakan hanya untuk bersenang-senang, dan akan menjadi harta produktif apabila digunakan untuk bisnis, misalnya travel. Kemudian anda bandingkan ratio antara harta produktif dan harta konsumtif berdasarkan macamnya. Anda akan kaget apabila melihat rasionya 1:20 atau 2:25. Hal ini dikarenakan anda hanya mempunyai harta produktif berupa tabungan dan atau deposito, sedang harta konsumtifnya banyak berupa televisi, tape, perabot rumah. Handphone, komputer, VCD/DVD player, mobil kijang, dll. Oleh karena itu disarankan untuk memperbanyak harta produktif dan mengurangi harta konsumtif. Harta produktif atau harta yang memberikan penghasilan dapat berupa produk investasi (misal deposito, reksadana, emas), bisnis, harta yang disewakan (mobil, sepeda motor, rumah yang disewakan) dan barang ciptaan (misal lagu, buku).

Kedua, atur pengeluaran. Hal yang harus dilakukan adalah melakukan identifikasi pos-pos pengeluaran misalnya telepon, gas, listrik, sembako, SPP anak, uang saku anak, cicilan rumah, premi asuransi, dll. Selanjutnya menghitung berapa jumlah pos pengeluaran dan membandingkan dengan pos pemasukan. Apabila pengeluaran lebih besar daripada pemasukan maka akan terjadi defisit. Orang yang mengalami defisit umumnya berusaha mengambil uang simpanannya di bank. Apabila tidak cukup maka orang tersebut akan berutang atau menjual barang/aset sehingga akhirnya akan mengalami masalah yang besar. Masalah besar dapat berupa percekcokan dalam rumah tangga, perceraian, stres, harga diri turun, dan lain-lain. Untuk menghindari kejadian tersebut maka diperlukan pengaturan pengeluaran. Yang perlu diperhatikan dalam pengaturan pengeluaran adalah : (1) Membedakan kebutuhan dengan keinginan. Kebutuhan adalah sesuatu yang harus diprioritaskan, sedangkan keinginan dilakukan setelah kebutuhan terpenuhi. Akan tetapi kebanyakan orang memakai gajinya untuk keinginan mereka, bukan membeli hal-hal yang dibutuhkan (2) Melakukan prioritas. Apabila anda mempunyai banyak pos pengeluaran maka bedakan menjadi 3 yaitu biaya hidup, cicilan utang, dan premi asuransi. Biaya hidup adalah biaya yang harus dikeluarkan untuk anda dan keluarga untuk tetap hidup misalnya sembako, listrik, air, SPP anak. Cicilan utang adalah utang anda misalnya cicilan rumah, cicilan kartu kredit, dll. Premi asuransi adalah semua pengeluaran untuk membayar asuransi misalnya asuransi jiwa, asuransi kendaraan. (3) mengetahu cara yang baik dalam mengeluarkan uang untuk setiap pos pengeluaran. Misalnya anda menelpon seperlunya guna mengatur biaya telepon.

Ketiga, hati-hati dengan hutang. Hutang dapat diibaratkan bersenang-senang dahulu, bersakit-sakit kemudian. Anda sesungguhnya dapat berhutang apabila (1) hutang itu digunakan untuk sesuatu yang produktif. Misalnya anda membeli sepeda motor untuk ojek (2) hutang dibelikan barang yang nantinya nilainya pasti akan naik. Misalnya anda membeli tanah. Nilai tanah umumnya mengalami kenaikan dari tahun ke tahun. Kenaikan harga tanah tergantung dari beberapa hal diantaranya jarak tanah dengan jalan raya. Selain diperbolehkan, seseorang sebaiknya tidak berhutang apabila nilai barang yang dibelinya turun misalnya pembelian televisi.

Keempat, menyisihkan uang untuk masa depan. Apabila anda melihat kantor pegadaian maka salah satu puncak transaksi di pegadaian adalah waktu masuk tahun ajaran baru sekolah. Ini disebabkan orang tua tidak memiliki dana yang cukup karena kurangnya persiapan. Mereka tidak mempersiapkan dana karena merasa belum penting atau merasa tidak perlu karena mempunyai penghasilan yang besar. Agar masa depan kita atau pun keluarga tercapai dengan baik maka harus disiapkan uang untuk kebutuhan masa depan. Ada 5 kebutuhan yang penting yaitu (1) Pendidikan anak. Pendidikan anak harus dipersiapkan sedini mungkin dengan menyisihkan sebagian dari penghasilan. Semakin lama biaya pendidikan semakin tinggi sehingga perlu untuk dipersiapkan. Ada sejumlah produk investasi yang dapat dipilih misalnya asuransi pendidikan. Produk ini tersedia dengan sistem pembayaran bulanan, 3 bulanan, 4 bulanan, 6 bulanan atau tahunan. Nantinya perusahaan asuransi akan memberikan dana pendidikan sesuai dengan jenjang pendidikan anak. 2) Pensiun. Program pensiun harus anda persiapkan dengan baik sehingga kelak apabila anda sudah tidak bekerja lagi anda dapat memenuhi kebutuhan hidup dengan baik. Selain program pensiun JAMSOSTEK sebaiknya anda mengikuti program pensiun lain seperti DPLK (Dana Pensiun Lembaga Keuangan). Dana ini bisa diambil pada usia yang dapat anda pilih sendiri misalnya diatas 55 tahun. (3) Properti dan kepemilikan lain. Sebagaimana disebutkan sebelumnya sebaiknya anda memiliki harta produktif seperti rumah, tanah maupun kendaraan. Harta tanah di masa yang akan datang akan bernilai tinggi. Sedangkan untuk memiliki rumah dan kendaraan, menabung merupakan langkah yang bijak guna mendapatkan apa yang anda inginkan tersebut. (4) Bisnis, apabila orang pandai berbisnis dan mempunyai kesempatan di sela-sela waktu kerja maka bisnis akan merupakan sumber penghasilan yang baik. Akan tetapi orang sering berpikir masalah utama yang dihadapi kalau melakukan bisnis diantaranya dana. Sebenarnya dana dapat anda peroleh dengan meminjam uang di bank. (5) Liburan dan perjalanan ibadah, liburan dan perjalanan ibadah merupakan tujuan di masa yang akan datang yang sering diinginkan oleh banyak keluarga. Liburan atau pun ibadah (misalnya haji) memerlukan dana yang besar sehingga perlu dipersiapkan dananya dan jangan sekali-kali mengandalkan hutang.

Kelima, Miliki proteksi. Hidup kita hanya diketahui oleh Tuhan. Kapan anda meninggal, terkena kecelakaan, sakit, dan resiko yang lain kita tidak mengetahui. Apabila anda hanya mengandalkan gaji anda, kemudian suatu ketika anda terkena sakit sehingga harus diopname, maka anda akan kewalahan dengan biaya yang besar (biaya adminitrasi, biaya obat, biaya rawat inap). Contoh lain adalah apabila anda meninggal dunia di usia muda. Tentu saja gaji anda akan berhenti waktu anda meninggal dan berhenti pula tunjangan untuk keluarga anda. Selain resiko kesehatan dan kematian terdapat juga resiko lain yaitu kecelakaan, musibah rumah, musibah kendaraan, pemutusan hubungan kerja. Untuk memproteksi resiko-resiko tersebut maka perlu melakukan 3 hal yaitu (1) Miliki asuransi. Anda perlu mengikuti berbagai asuransi untuk mencegah resiko misalnya asuransi jiwa, asuransi kesehatan dan asuransi kerugian. (2) Miliki dana cadangan. Anda harus mempunyai dana cadangan misalnya tabungan. Misalnya anda di PHK, maka anda perlu mempunyai dana cadangan minimal 6 bulan ke depan bagi anda dan keluarga. Dana cadangan selain berfungsi untuk kehidupan anda dan keluarga secara teratur juga memberi kesempatan bagi anda untuk mencari pekerjaan baru. (3) Miliki sumber penghasilan di luar gaji yang bersifat terus-menerus. Dengan mempunyai penghasilan di luar gaji, anda bisa menyisihkan uang anda lebih banyak untuk masa depan atau pun mempunyai berbagai macam proteksi

MENGENAL BELALANG (Locusta migratoria) PADA AREAL TANAMAN KELAPA SAWIT

Belalang (Locusta, sp) merupakan serangga yang dapat merugikan tanaman budidaya (tanaman Kelapa Sawit, Tebu, Jeruk dan Mangga) karena selain memakan rumput-rumputan juga dapat memakan bagian tanaman Kelapa Sawit (daun muda). Belalang (Locusta, sp) ini masuk dalam kategori, Kelas: Insekta, Ordo: Orthoptera, Famili: Acridida, Genus: Locusta, Species: Locusta migratori (Oda, 1997)

Berikut akan diuraikan deskripsi dan siklus hidup Belalang (Locusta, sp):
o Deskripsi
Pada fase hidup menyendiri, Belalang jantan mempunyai ukuran panjang 30 – 40 mm dan betina 30 – 70 mm. Namun dalam fase berkelompok, ukuran pejantan lebih besar yaitu 42 - 45 mm dan betina 37 - 60 mm. Warna kulit Belalang ini beraneka warna, di mana Belalang dewasa berwana hijau keabu-abuan sampai kehitam-hitaman. Namun Belalang muda berwarna kehitam-hitaman dan kehijauan (tergantung fasenya). Bentuk sayap berbintik-bintik.

o Biologi
Belalang (Locusta sp) ini menyerang tanaman tergantung pada keadaan iklim (terutama musim kemarau atau kering). Belalang (Locusta, sp) ini dapat hidup terpisah-pisah seperti di Sulawesi, Kalimantan dan Irian Jaya tetapi dari Philipina kadang-kadang datang secara berkelompok.
Siklus hidup dari telur ke telur mencapai 70 - 110 hari, dengan masa inkubasi telur 15 hari, 30 - 50 hari untuk stadia larva dan aktivitas serangga dewasa dapat berlangsung sampai 50 hari. Telur-telur diletakkan pada permukaan tanah yang tidak tertutup. Belalang betina mampu bertelur sampai 200 butir pada 7 - 8 tempat. Pada serangan yang parah (hebat) keberadaan musuh alami belum dapat mengendalikan Belalang ini.





o Tingkat Populasi Kritis
Belalang (Locusta sp) yang hidup secara individual atau terpisah-pisah dengan populasi yang sedikit belum dapat merusak tanaman Kelapa Sawit. Keberadaan Belalang yang hidup berkelompok atau individual dapat dideteksi dengan cara sampling hama dewasa di lapang. Pada fase dewasa ini, hama Belalang memiliki ciri-ciri khas yaitu memiliki dada yang berkerut. Apabila ditemukan Belalang secara berkelompok pada tingkat populasi tinggi, maka dianjurkan pemberantasan harus segera dilakukan.
Pyretroid akhir-akhir ini banyak digunakan dan memberikan hasil yang sangat baik untuk membasmi hama pada tanaman muda
Belalang Locusta migratoria pada saat fase dewasa atau fase reproduktif hidup berkelompok. Pada fase ini akan melangsungkan perkawinan, mengandung dan meletakkan telur pada tempat berkelompok itu juga. Setelah masa mengandung, belalang ini akan meletakkan telur-telurnya pada hamparan tanah secara berkelompok.
Pasca bertelur merupakan akhir dari satu siklus Belalang ini, di mana generasi baru atau fase larva akan muncul sebagai individu baru. Pada saat inilah akan dilakukan pengendalian fase larva ini. Hal ini dimaksudkan untuk memudahkan memutus siklus hidup Belalang ini.


KAROTENOID SEBAGAI ANTIOKSIDAN

Pendahuluan
Karotenoid merupakan pigmen alami dan dikenal secara luas dari warnanya terutama warna kuning, oranye dan merah. Pigmen ini ditemukan pada tumbuhan besar, ganggang, jamur dan bakteri dalam jaringan fotosintesis maupun jaringan non fotosintesis. Selain pada tumbuhan, karoten juga ditemukan pada hewan, misalnya sebagai pigmen warna pada burung, ikan dan beberapa hewan invertebrata.
Nama “carotenoids” ini diperoleh dari salah satu tipenya yang terkenal yaitu B-karoten, yang merupakan pigmen yang pertama kali diisolasi dari wortel (Daucus carota) oleh Wackenroder pada tahun 1983 (Gross, 1991 ; Anonim, 2006).
Karotenoid merupakan lipid sehingga pigmen ini bersifat liposoluble (larut dalam lemak) dan larut dalam pelarut nonpolar. Secara struktur, karotenoid merupakan poliena dengan rantai terkonjugasi linier dari atom-atom karbon yang berhubungan dengan ikatan rangkap dua dan tunggal. Karotenoid tersusun atas 8 unit isoprene (C5) yang terhubung satu sama lain dengan bentuk geometris jika diputus pada tengah strukturnya. Pada B-karoten, pemecahan pada pusat molekul yang dikatalisis oleh enzim 15-15’-dioksigenase membentuk 2 molekul retinal yang kemudian direduksi menjadi molekul retinol yang merupakan vitamin A (Glover, 1960). Bentuk retinol mengalami esterifikasi, lalu diangkut ke getah bening dan disimpan dalam hati (Gross, 1991 ; Rodriguez-Amaya,2001

Gambar 1. Struktur B-karoten (Rodriguez-Amaya, 1991).

Di alam, karotenoid berfungsi sebagai energy dissipation pada sel fotosintesis dalam pusat reaksi (RC). Tanpa adanya karoten, energi yang ditangkap oleh klorofil melalui penyerapan sinar matahari terakumulasi secara berlebihan. Kelebihan energi tersebut dapat dilepaskan kembali ke alam oleh molekul karotenoid (dalam bentuk cis-). Selain sebagai energi dissipation karotenoid juga berfungsi dalam light-harvesting sebagai photo-protector dimana pada penyerapan sinar yang berlebihan karoten mengubah karoten dari bentuk singlet menjadi triplet. Klorofil dalam kondisi triplet sangat berbahaya karena memicu timbulnya singlet oksigen yang merupakan radikal bebas yang akan merusak sel tersebut. Karoten menangkap triplet klorofil dan mengubah singlet oksigen menjadi oksigen normal (Frank, 1995).

Karoten Merupakan Senyawa Antioksidan
Karoten dalam hal ini B-karoten merupakan salah satu senyawa antioksidan alami. Antioksidan berfungsi sebagai quencher singlet oksigen, seperti yang disampaikan di atas, dan penangkal radikal bebas. Ini tidak hanya terjadi dalam sistem fotosintesis tumbuhan, tetapi juga dalam tubuh manusia maupun hewan. Singlet oksigen adalah tingkat tenaga molekul O2 yang sangat reaktif, dapat menginisiasi peroksida lipid hingga terjadi reaksi berantai radikal bebas yang dapat mengoksidasi komponen sel lain, seperti protein dan DNA. Contoh yang sederhana kerusakan-kerusakan ini memicu penuaan dini pada manusia. Sejumlah penelitian menunjukkan bahwa singlet oksigen yang berbahaya ini dapat di non-aktifkan oleh B-karoten. Selain itu, B-karoten juga mampu bereaksi dengan radikal bebas (R.) dengan proses transfer muatan (elektron). Pada reaksi ini akan diperoleh radikal bebas dari B-karoten yang relatif lebih stabil dan tidak memiliki energi yang cukup untuk dapat bereaksi dengan molekul lain membentuk radikal baru (Britton, 1995 ; Gordon, 1990).
B-karoten (H) + R. è B-karoten. + RH

Karotenoid pada Minyak Kelapa Sawit
Minyak sawit sebagian besar terdiri dari gliserida yang tersusun dari beberapa asam lemak dimana trigliserida merupakan komponen utama, sedikit digliserida dan monogliserida. Minyak sawit juga berisi unsur-unsur kecil lain, seperti asam lemak bebas dan komponen-komponen nongliserida. Komposisi ini menentukan karakteristik fisik dan kimia minyak tersebut (Naibaho, 1998).
Selain itu, CPO juga mengandung kira-kira 1% komponen-komponen kecil berupa karotenoid, vitamin E (tokotrienol dan tokoferol), sterol, fosfolipid, glikolipid, terpenoid dan hidrokarbon alifatik serta pengotor lainnya. Komponen yang paling utama dari beberapa komponen di atas adalah vitamin E dan karotenoid dimana keduanya memiliki fungsi yang sangat penting (Choo, 1994).
Kandungan karoten berbeda menurut varietas dan diduga juga berbeda menurut kematangan buah. Kandungan B-karoten CPO dari varietas Tenera berkisar antara 500 – 700 ppm, sedangkan varietas Dura yang berasal dari Nigeria berkisar antara 800 – 1600 ppm. Ditinjau dari struktur molekul, karotenoid minyak sawit terdiri dari beberapa senyawa karoten seperti pada tabel dibawah ini (Choo, 1994 ; Naibaho, 1998).


Saat ini CPO mengandung karotenoid yang paling tinggi di antara sumber-sumber lainnya, yaitu sekitar 15 kali lebih tinggi dari retinol ekuivalen yang terkandung dalam wortel. Kombinasi karotenoid dan vitamin E (Tokoferol/tokotrienol) dalam CPO memberikan peningkatan aktivitas karoten sebagai penangkal radikal bebas (Choo, 1994 ; Glover, 1960 ; Paiva, 1999).

Potensi karoten yang merupakan antioksidan dan prekursor vitamin A, tidak hanya diperoleh dari CPO/Edible Oil. Beberapa penelitian membuktikan bahwa karoten juga dapat diekstrak dari fiber/serabut buah kelapa sawit yang merupakan sisa/limbah pengolahan kelapa sawit (Kusmita, 2006).
Hal yang perlu diingat adalah karotenoid bukanlah senyawa yang stabil. B-karoten dapat terdegradasi membentuk isomer-isomernya karena faktor lingkungan seperti suhu, cahaya dan jumlah oksigen (Gunstone, 1987) sehingga menyebabkan senyawa ini kehilangan fungsinya baik sebagai antioksidan maupun prekursor vitamin A. Oleh sebab itu, pada industri kelapa sawit perlu pengetahuan dan penanganan tepat, baik selama proses pengolahan, penyimpanan maupun pengiriman, sehingga potensi ini tidak hilang begitu saja.


Pustaka
Anonim. 2006. Kelapa Sawit. Wikipedia. http://en.wikipedia.org/wiki/carotenoids.
Britton, G., S. Liaaen-Jensen and H. Pfander. 1995. Carotenoids Volume 1A: Isolation and Analysis. Birkhauser Verlag. Basel. Boston. Berlin.
Choo Y.M. 1994. Palm Oil Carotenoids. The United Nation University Press Food and Nutrition Buletin, Vol. 15.
Frank. A. H and R.J.Cogdell. 1995. Carotenoids in Photosintesis. Photochemistry and Photobiology. Vol. 63 (3), 257-264
Glover. J. 1960. The Conversion of β-carotene into Vitamin A. Vitams. Horm. 18, 371-386.
Gross, J. 1991. Pigment in Vegetables: Chlorophylls and Carotenoids. New York; Van Nostrand Reinhold.
Gunstone, F.D. 1987. Palm Oil. Critical Report on Applied Chemistry Vol. 15. John Wiley and Sons.
Kusmita L. 2006. Jenis, Kandungan dan Aktivitas Antioksidan Karotenoid Pro vitamin A Limbah Serabut Kelapa Sawit. Universitas Kristen Satyawacana.
Naibaho P. 1998. Teknik Pengolahan Kelapa Sawit. Pusat Penelitian Kelapa Sawit (PPKS). Medan.
Paiva. A.R.S. and R.M. Russell. 1999. b-Carotene and Other Carotenoids as Antioxidant. Journal of The American Nutrition, Vol. 18, No. 5, 426-433.
R. H. V Corley & P.B Tinker. 2003. The Palm Oil. Black Well Science

News google

Loading...
sawit,sop, pabrik, bibit, merawat, cpo, kernel, fiber, oil, lahan, andirusli, rspo, proper, smart, kaya, bisnis, usaha, membuat, hydrolik,sterilizer, press, tekanan, steam, turbin, tacipi